Langsung ke konten utama

Valentine Undercover (Kumpulan Cerpen)

Kado Indah di Hari Valentine
By : Rina MW

            Nuansa pink mulai terlihat bertebaran di setiap sudut mall. Aroma valentine sudah tercium didepan hidungku. Februari sudah tiba tapi aku belum punya rencana apa-apa di hari valentine nanti. Mau ngerencanain acara apa yaa ? Lah wong pacar aja aku gak punya, masa mau valentinan sendirian ? Lagipula aku memang tidak kenal pesta valentine dari dulu, orangtuaku tidak pernah mengenalkan acara itu padaku. Iseng banget hari ini jalan sendirian....Sari sahabatku yang biasanya selalu setia menemaniku hang out hari ini absen tak bisa masuk kuliah, sudah 2 hari dia sakit terkena flu jadi harus istirahat di rumah. Mataku tertuju pada satu toko gift cantik yang terletak di sebelah toko assesories gagdet. Heemmm...menarik juga itu toko, dari jauh nuansa pink biru dari toko itu begitu menarik perhatianku. “Ke sana ahhh, liat-liat....siapa tau ada barang yang cocok” pikirku, daripada luntang lantung gak karuan karena bingung mau cari kado untuk ulang tahun keponakanku yang masih imut.
            Coklat, boneka, hiasan rambut, stationery yang lucu-lucu memenuhi rak-rak di dalam toko itu. Aku masih bingung beli kado apa yaaa buat ponakanku yang masih ikut itu, pengennya sih beli mainan yang sedikit edukatif, biar ada manfaatnya. Tapi ternyata tidak banyak koleksi mainan di toko itu. Ahhh gak seru nih toko bagus hiasannya doang dari jauh pikirku, barang-barangnya kebanyakan buat para abege. Lagian emang stok barang-barangnya kali ini untuk persediaan moment valentine, sambil masih ngelilingin rak-rak toko itu aku berpikir “Kado apa yaa yang cocok untuk keponakanku yang masih balita itu?” Aku ingin memberikan kado yang sedikit edukatif untuk ponakanku yang lucu itu. Karena kado yang cocok belum kutemukan akhirnya aku memutuskan pulang saja lagian bete juga jalan sendirian mendingan besok jalan lagi aja bareng Sari mudah-mudahan besok dia udah sehat gumamku dalam hati.
            Baru beberapa langkah aku meninggalkan toko itu dari belakang terdengar ada seseorang yang memanggilku.
“Widya...” panggilnya. Aku langsung menoleh ke arah suara itu...eehhh ternyata Fakih yang memanggilku.
“Haaiii...”, balasku dengan sedikit kaget, “Ngapain kamu disini, sama siapa ?” tanyaku.
Fakih bergegas mengejar langkahku supaya kami bisa jalan beriringan.
“Aku abis cari kabel data tadi di toko assesories hp itu”, kata Fakih memulai pembicaraan, “Kok tumben sendirian, Sari kemana ?” tanyanya
“Iya...Sendirian aja, Sari lagi kurang sehat udah 2 hari dia gak kuliah lagi flu”, kataku menjelaskan pada Fakih.
“Oooohhh terus kamu abis ngapain tadi ?” tanyanya lagi
“Abis dari toko gift itu mau cari kado buat ponakan tapi gak ada yang cocok”.
“kamu sekarang mau ke mana ?” tanya Fakih lagi, “kita minum-minum dulu yuuk “
“aku mau pulang, capek...makasih deh kapan-kapan aja minumnya, lagian udah sore nih takut macet banget nanti di jalan.
“Ya udh kalau gitu, aku juga pulang pulang aja deh...yuukk sampe ketemu lagi besok ya...” kata Fakih sambil melambaikan tangannya.
                                                ><><><><><><
Menjelang magrib aku baru tiba dirumah, aku langsung masuk kamar dan menghempaskan badan di tempat tidur. Sambil menerawang menatap langit-langit kamar aku berpikir...ehhh setengah melamun tepatnya. Mengingat-ingat kembali kejadian tadi sore di mall, memikirkan pertemuan singkat dengan Fakih.
Sebetulnya tak ada sesuatu yang istimewa siihh dengan sosok fakih, aku memang sudah kenal lama dengan dia. Dari sejak pertama masuk kuliah aku sudah mengenalnya, sama-sama aktifis di kampus tapi beda unit kegiatan. Secara fisik Fakih termasuk cowok mendekati sempurna, cerdas, baik, sopan dan ramah pula. Tapi sayangnya dia sekarang sedang dekat dengan Ratih, hemmm beruntung juga Ratih yang anak sastra Jerman itu bisa dekat dengan Fakih pikiranku semakin liar berkhayal. Ahhh mikir kok yang enggak-enggak siiih pikirku. Sayup-sayup dari kejauhan terdengar suara azan maghrib. Lamunanku terputus seiring datangnya azan magrib aku langsung bangkit dan pergi mandi, siap-siap sholat magrib.
Selepas Isya rencananya aku mau melanjutkan tugas bikin makalah untuk diskusi lusa, tiba-tiba hpku bunyi ada chatt masuk dari Sari ternyata dia mengabarkan bahwa besok akan masuk kuliah dan sudah  sehat kembali. Aku senang sekali berarti besok bisa ditemenin Sari berburu kado lagi, asyiiikkkk....
Baru saja aku membuka laptop untuk memulai bikin tugas hpku bunyi lagi bukan chatt yang masuk tapi panggilan telpon dari seseorang. Fakih telpon...? waduuhh ada apa yaaa...? tumben banget aku masih menatap hpku yang terus berdering itu tertulis dengan jelas disana nama Fakih Fisip A(Fakih Fisip kelas A, sedangkan aku Fisip kelas B ), angkat gak...? hehehe....aku sengaja menulis jurusannya Fakih di belakang namanya supaya lebih gampang mengingatnya. Sebetulnya gampang banget mengingat sosok Fakih karena di kampus aku tidak punya teman yang bernama Fakih lagi selain Fakih mahasiswa Fisip yang gaul itu. Lagian siapa sih yang gak kenal Fakih seorang mahasiswa yang aktif di kampus, secara fisik  wajah dan postur tubuh Fakih lumayan ideal, gak malu-maluin laaahh kalau dibawa kondangan.
Kok aku jadi dag dig dug gini yaaa ? padahal aku sudah lumayan lama juga kenal dia tapi jarang bertegur sapa, karena memang kami beda kelas. Hanya sekali-sekali saja say hello dengan dia. Walaupun kami pernah saling tuker no hp tapi kami tidak pernah saling kontak satu sama lain, karena aku pikir aku tidak punya kepentingan yang mendesak dengan dia. Pertama kali kenal dia tentu saja dulu pada masa-masa opspek mahasiswa baru, waktu itu kami sama-sama terlambat datang dan diberi hukuman oleh kakak kelas disuruh mungutin sampah di areal gedung aula tempat kami di opspek. Walhasil jadilah kami pemulung sampah waktu itu....lumayan menguras tenaga, selama mungutin sampah itulah kami sempat kenalan dan ngobrol-ngobrol sedikit sambil sama-sama ngomel kena hukuman. Lucu juga kalau inget kejadian itu, wajah kami yang masih sama-sama culun karena dilengkapi atribut opspek yang aneh-aneh.
Hpku kembali berdering masih dari Fakih, panggilan pertama tadi tidak sempat kuangkat karena aku kelamaan mikir. Akhirnya ku angkat juga panggilan masuk yang kedua itu, aku pikir pasti Fakih ada perlu banget sama aku sampe dia tumben-tumbenan telpon aku malem-malem gini sambil berusaha menepis rasa geer dan su’uzon. Sebetulnya jauh dilubuk hatiku...cieee jadi kayak lagunya Naff, aku memang suka pada sosok Fakih tapi rasa suka itu aku pendam dalam-dalam, aku tidak mau rasa suka itu terlihat oleh siapapun. Aku memang terkenal sosok gadis yang lumayan cool terhadap laki-laki. Padahal wajahku gak jelek-jelek amat loohh...masih bisa dibilang diatas standar lahhh hehehe....
Aku belum pernah pacaran dari sejak SMA dulu takut mengganggu belajar begitulah prinsipku sampai sekarang walaupun aku sudah memasuki kuliah semester V. Teman-temanku sudah pada punya pacar, tapi aku tetap tenang-tenang saja menikmati masa-masa jomblo yang indah ini. Bukannya tidak pernah ada yang naksir padaku tapi aku memang belum berminat pacaran dan memang belum ada yang cocok di hati.....cieee lebay lagi.
“Assalamu’alaikum” kudengar sapaan dari hpku.
“Wa’alaikum salam” jawabku
“Eehhhh Fakih...tumben nih telpon ada angin apa yaaa...hehe” aku berusaha menutupi rasa grogi ini dengan candaan.
“kamu sibuk ya ?” tanya Fakih
“Ooohhh enggak, biasa aja kok, ada apa ya ? ada yang bisa aku bantu ?” tanyaku lagi.
“Wid...besok temenin aku yuuuk cari barang-barang untuk keperluan acara pesta valentine sabtu besok, kamu nanti hadir juga kan di acara itu ?”
“waduuhhh....gimana yaaa ? aku besok udah ada janji sama sari mau cari buku untuk bahan tugas kelompok” aku berusaha menolak secara halus ajakan fakih tersebut, padahal dalam hati girangnya bukan main momen yang langka pikirku.
“halaahh kalau sama Sari kan kamu tiap hari, sedangkan sama aku kan belum pernah, baru saja akan kita mulai” kata Fakih.
“Baru mau mulai...? maksudnya ?” tanyaku dengan bingung dan makin deg-degan.
“Yuukk ahhh besok aku tunggu ya jam 2.00 WIB di depan gedung kuliah kita, oke...sampai ketemu besok ya...”. Klik telpon terputus tanpa menunggu jawabanku dulu. Aku tercenung masih tak percaya dengan ajakan Fakih barusan, apa gak salah ngajak ya Fakih gumamku dalam hati. Tak percaya sekaligus hati ini berbunga-bunga karena aku betul-betul tidak menyangka dengan kejadian barusan. Aku langsung telpon Sari sahabatku, aku ingin ingin tahu apa komentar dia setelah aku cerita tentang Fakih hari ini.
“Hallooo Sari...aku punya breaking news nih” kayaku pada Sari di telpon.
“Apaan tuh ?” tanya Sari
“Hehehe...Fakih barusan telpon aku “, jawabku sambil cengar-cengir salting
“Oh ya...tumben...ada apa nih...?” tanya Sari lagi
“Besok aku ceritain yaa di kampus” jawabku hehehe....asyiikkk aku punya bahan cerita baru buat Sari besok.
                                    ><><><><><><><><><><
Jam sudah menunjukkan pukul 2.10 WIB aku bergegas keluar gedung tempat kuliahku, Fakih pasti sudah menunggu pikirku. Ternyata benar dari jauh dia sudah tersenyum melihat kedatanganku. Ahaayyy senyumnya bikin aku makin salting gak karuan...aku berusaha setenang mungkin biar gak keliatan geer di depan Fakih.
“Maaf ya Fakih aku telat...tadi abis ada perlu dulu sama dosenku dikelas” kataku menjelaskan pada Fakih.
“Gak apa-apa Wid...aku juga belum lama kok nunggu, yuukkk kita langsung berangkat aja, gak apa-apa kan Wid kita berangkat pake motor ? soalnya aku belum bisa beli mobil, nanti kalau aku udah sukses kita baru jalan-jalan pake mobilku ya “ kata Fakih sambil tersenyum.
“Yaelahhh...gak apa-apa dong Fakih...yang penting kita gak jalan kaki, soalnya kakiku bisa gempor karena jalan berkilo-kilo meter hehehe” balasku sambil senyum manis juga tentunya.
Sepanjang jalan menuju mall yang dituju hatiku makin dag dig dug gak karuan...karena baru kali ini aku pergi berdua dengan laki-laki yang aku sukai. Kalau sama teman-teman yang lain siihhh aku gak pernah deg-degan seperti ini.
            Setiba di mall kami langsung ke toko yang menjual pernik-pernik pesta valentine, sambil memilih pernik-pernik keperluan pesta kami ngobrol dengan riangnya. Cerita kegiatan sehari-hari kami masing-masing. Tiba-tiba mataku tertuju pada satu benda yang cukup menarik, aku langsung mendekati rak tempat benda itu disimpan. Sepasang boneka Panda yang mungil dalam keranjang putih yang lucu, di tengah-tengah sepasang boneka itu ada tulisan I Love U....woowww so sweet. Kutinggalkan Fakih yang masih sibuk memilih pernik-pernik yang diperlukan. Tak lama Fakih menyusulku lalu dia berkata :
            “Eeehh lucu juga yaaa ini”
            “Iya”, jawabku singkat sambil aku melihat-lihat benda itu dengan asyik
            “Kamu suka ya ?” tanya Fakih
            “Heemm...lucu, unik “ jawabku sambil tersenyum
            “Yuuk ahh, udah selesai kan ?” jawabku sambil menyimpan benda itu lagi
            “Yuuk...kita makan ya, laper banget nih’, ajak Fakih
Kami langsung cari tempat makan yang nyaman untuk ngobrol-ngobrol lagi.
            “Kamu panitia acara itu ya Fakih ?” tanyaku
            “Iya, kamu nanti hadir juga kan di acara itu ?” tanya Fakih
“Aku tidak terlalu suka dengan acara party-party seperti itu Fakih, acara ulang tahun teman saja aku jarang datang apalagi acara pesta valentine seperti itu”, kataku
“Loohh memangnya kenapa ? Acara ini kan jarang-jarang, lagian mumpung kita masih muda...nanti kalau udah tua mana sempat ngadain acara-acara seperti ini “ kata Fakih lagi.
“Pokoknya kamu nanti harus hadir ya, kan kamu nanti yang akan nemenin aku selama pesta itu, masa valentine sendirian, kamu nanti aku jemput”.
“Maaf Fakih aku tidak bisa, aku tidak pernah ikut-ikutan acara seperti itu, Valentine itu bukan budaya kita itu budaya barat dan sangat tidak sesuai dengan ajaran Islam. Akan banyak maksiat pastinya di acara itu. Aku takut...gak mau ahhh”, kataku.
“Gak usah takut Widya...gak akan ada acara maksiat apa-apa kok, paling kita cuma kumpul-kumpul, ngobrol-ngobrol, makan-makan terus tuker-tukeran kado...gitu aja kok, pliissss yaaa Wid...temenin aku ya di acara itu ya...?” Fakih masih memaksa aku untuk ikut acara itu.
“Kenapa harus ngajak aku sih...? kan kamu bisa ngajak teman perempuan kmu yang lain, lagian aku heran deh...kok tiba-tiba kamu ngajak aku ? bukannya kamu sekarang ini lagi dekat dengan Ratih ? apa dia nanti gak marah kalau dia tau kamu pergi sama aku ?” tanyaku sambil tetap menolak ajakan Fakih.
“Ratih...? aku udah gak dekat lagi sama dia, banyak hal yang tidak cocok dengan dia” kata Fakih berusaha meyakinku supaya mau menerima ajakannya.
                                    ><><><><><><><><><><><
Sudah dua hari ini hujan mengguyur ibukota terus menerus dari pagi hingga malam. Lusa pesta valentine itu akan segera digelar. Fakih hampir setiap hari membujukku untuk hadir di acara itu melalui telpon, sms ataupun ketika bertemu di kampus. Padahal akupun sudah menolaknya berkali-kali dan sudah pula kujelaskan bahwa kita tidak semestinya merayakan hari kasih sayang versi orang bule itu. Aku berdoa semoga Fakih diberikan kesadaran sehingga dia tidak perlu hadir di acara itu.
Hari H akhirnya tiba...aku tetap menolak ajakan Fakih. Sejak sore hpku sengaja di non aktifkan, aku tidak mau terganggu oleh ajakan Fakih lagi. Sore itu aku asyik nonton TV melihat berita perkembangan cuaca yang semakin tidak bersahabat. Hujan masih terus mengguyur dengan derasnya. Berita di TV beberapa wilayah ibukota mulai terendam banjir, alhamdulillah tempat tinggalku termasuk wilayah bebas banjir. Karena hujan yang terus menerus turun...aku jadi cepat ngantuk...akhirnya aku tertidur dengan lelapnya di temani derasnya hujan.
Minggu pagi masih dengan mendung tebal menghiasi langit Jakarta. Pagi itu aku aktifkan Hpku yg sejak kemarin sore aku matikan. Benar saja seperti dugaanku begitu hp ON bbm dari Fakih langsung masuk, aku lihat juga sms pemberitahuan panggilan dari Fakih beberapa kali masuk.
Jam menunjukkan pukul 8.00 WIB, baru saja aku mau beranjak ke kamar mandi hpku berdering lagi. Hemmmm....Fakih lagi gumamku, dengan penuh keyakinan aku angkat telponnya aku sudah siap dengan segala jawaban jika Fakih marah padaku karena sejak kemarin sore HP ku matikan.
“Hallooo...Widya...” Fakih setengah berteriak.
“Haduuuh... Fakiihh...gak usah teriak-teriak gitu, aku gak budek kok”, jawabku dengan sedikit kaget karena teriaknnya itu.
“Widya....aku tidak tau bagaimana harus mengucapkan terima kasih padamu”, kata Fakih lagi.
“Loohh ada apa ? memangnya aku udah ngasih hadiah apa sama kamu ?” tanyaku dengan terheran-heran.
“Widya...bener kata-katamu kemarin itu, harusnya kita tidak menghadiri acara pesta itu, alhamdulillah aku masih dilindungi Allah SWT, Allah masih sama padaku”.
“Ada apa Fakih...? aku gak ngerti, bagaimana pestanya tadi malam berkesankah? “ Tanyaku lagi.
“Aku tadi malam tidak jadi datang ke tempat pesta, aku terlambat datang gara-gara motorku mogok karena melintas daerah banjir mungkin busi motornya terkena air banjir itu. Akhirnya aku harus ke memperbaiki motorku dulu. Belum juga motorku menyala lagi Anto menelponku...katanya aku jangan datang ke tempat pesta itu ternyata ada salah seorang undangan pesta membawa shabu-shabu dan tertangkap polisi. Rupanya polisi sedang mengincar tempat-tempat pesta Valentine...khawatir disalahgunakan jadi pesta narkoba. Ya Allah...Widya...seandainya aku berada di tempat itu mungkin aku sekarang ini sudah mendekam di kantor polisi pasti aku disangka polisi ikut terlibat pesta narkoba itu. Anto pun selamat dari penangkapan itu karena dia juga terlambat datang karena mobilnya terjebak macet akibat banjir di mana-mana, Anto pun akhirnya balik lagi ke rumah katanya. Dia mendengar berita razia narkoba itu dari radio di mobilnya saat dia terjebak macet itu...”
Aku jatuh terduduk dengan lemas mendengar penjelasan Fakih yang panjang lebar itu, suara Fakih sudah tidak kudengarkan lagi padahal Fakih masih bicara diujung telpon sana, aku tak sanggup lagi mendengarkan penjelasan dia tentang kejadian tadi malam. Tak terbayangkan rasanya jika aku mengikuti ajakan Fakih untuk hadir diacara pesta tersebut mungkin akupun saat ini mendekam di kantor polisi untuk memberikan kesaksian acara itu. Betapa malunya orangtuaku, betapa tercorengnya nama baik keluargaku jika itu tejadi padaku. Ya Allah...Engkau Maha Besar Ya Allah....aku semakin percaya padaMU, bahwa kasih sayangMU jauuuh lebih besar daripada orang-orang yang merayakan hari kasih sayang itu. Inilah hadiah kasih sayang terindah dariMU....aku selamat dari peristiwa yang memalukan itu yang tak kan mungkin kulupakan seumur hidupku....terima kasih Ya Allah...sujud syukurku tak henti untukMU karena Engkau telah menyelamatkanku dari musibah itu.

Selesai

Postingan populer dari blog ini

Do’akan Yang Baik-baik Saja

Jika kita pernah disakiti orang lain pasti sampai kapan pun akan teringat kejadian itu. Sakit hati karena lisan atau perbuatan orang lain. Tetapi, sering kah kita ingat kalau pernah menyakiti orang lain? Atau sadar kah jika kita pernah atau mungkin sering menyakiti hati orang lain karena ucapan dan tindakan? Seringnya kita tak sadar ya, padahal jika ada orang lain yang sakit hati karena perbuatan kita akan berdampak buruk terhadap kehidupan kita selanjutnya. Kenapa? Mana tahu saat orang tersebut merasa tersakiti lalu ia diam-diam ia mendoakan kita dengan doa yang tidak kita kehendaki, bukan bermaksud mengajak su’uzon terhadap orang lain, tetapi justru mengajak lebih berhati-hati dalam bertindak, bersikap dan berucap.             Berbicara atau bersikap dengan siapa pun memang harus hati-hati, baik dengan teman, sahabat, kerabat bahkan dengan keluarga sendiri di rumah. Sering kali kita dalam kondisi tertentu emosi tak terkendali, mungkin karena ada satu masalah yang menghinggapi pikiran…

Antara Novel Dan Film Pesantren Impian

Kemarin siang nonton filmnya mba Asma Nadia “Pesantren Impian”. Penasaran pengen nyamain ceritanya dengan di Novel. Baca novelnya saya terkagum-kagum dengan ide cerita yang dituangkan di buku itu. Salut saya dengan mba Asma Nadia bisa menulis novel misteri seperti itu.             Saat mendengar novel itu akan difilmkan saya sangat antusias dan tak sabar menunggu tayangannya di bioskop. Saya bayangkan jika novel itu difilmkan akan sangat mengasyikan, seru...tegang pastinya, dan yang bikin saya penasaran ingin tahu siapa saja tokoh-tokoh yang cocok untuk berperan dalam cerita itu, keindahan alam Aceh dan lokasi Pesantren yang luas dan nyaman sesuai yang diceritakan dalam novel itu.             Dalam novel tokoh utama yang di ceritakan adalah si Gadis yang akhirnya meraih kebahagiaan menikah dengan Umar sang pewaris Pesantren tersebut. Lalu ada tokoh Rini yang banyak juga memainkan peran dalam novel itu. Di akhir cerita novel puncak konflik dimainkan Rini dan Pakliknya begitu …

Workshop Perdana KMO Indonesia

Alhamdulillah untuk pertama kalinya KMO (Kelas Menulis Online) yang digawangi oleh Coach Tendi Murti setelah hampir 1,5 tahun berdiri mengadakan workshop kepenulisan untuk umum. Acara kali ini diadakan hri Minggu 27 Maret 2016 di kampus bisnis Umar Usman Warung Buncit Jakarta Selatan. Peserta yang hadir melebihi yang ditargetkan, kurang lebih 40 orang mengikuti acara ini. 50% peserta yang hadir adalah para muslimah dari komunitas Muslimah Millionare sedangkan sisanya berasal dari anggota KMO dan masyarakat umum.

Acara demi acara berjalan lancar dan tentu saja menarik. Diawali pembukaan yang segar oleh founder KMO coach Tendi Murti lalu dilanjutkan dengan sharing-sharing sejarah KMO oleh Tim Inti KMO Indonesia yaitu oleh saya sendiri Rina Maruti Widiasari selaku Tim KMO Divisi Academy dan Ernawati Lilys tim KMO dari Divisi Media.

Pembukaan yang cukup hangat dan akrab membuat suasana workshop makin menyenangkan dan para peserta sangat antusias untuk mengikuti acara ini hingga akhir. Ses…